Arsavin’s Blog
SMAWIPA XI-2

IBL VS STREETBALLERS ALL STAR

ProfesorIBL 2009, Do you really want it ?!

Streetball is Basketball !! demikian yang pernah dikatakan oleh seorang coach sekaligus juri LA Streetball.. Kalo loe sempet liat aksi para streetballer US yang datang kemarin, Headache, Professor, dkk loe pasti juga setuju bahwa mereka punya basic skill basketball yang jago abis.. komplit lah pokoknya.

Sebagai bentuk kepedulian LA lights terhadap perkembangan olahraga bola basket di Indonesia pada umumnya, selain tetap memajukan komunitas Streetball di Indonesia, ada wacana juga untuk ikut berpartisipasi dalam kompetisi liga basket Indonesia atau yang lebih akrab disebut IBL. Tentunya dengan segala harapan supaya kompetisi tersebut bisa lebih baik dan juga antusias pecinta olahraga ini semakin meningkat dibanding dengan tahun-2 sebelumnya.

Pro dan kontra pasti akan selalu ada, namun kita juga perlu berpikir secara lebih luas akan segala dampak yang akan terjadi, mari kita dukung yang positif dan meminimalis sisi negatifnya. bukan tidak mungkin LA lights Streetball Allstar bisa berada di satu lapangan yang sama dengan IBL Allstar..

All the best for Indonesian Basketball & Streetball Community !!

*jangan lupa isi pooling-nya ya, please give us the truth.. :)

24 Responses to “IBL 2009, Do you really want it ?!”

  1. adit Says:
    November 26th, 2008 at 4:03 pm ide bagus,kenapa ga diadain aja all star basket indonesia,la light all star vs IBL all star?
  2. marshmallow Says:
    November 27th, 2008 at 12:34 pm for sure??
    wow…fantastic..!!
  3. faisal Says:
    December 1st, 2008 at 11:05 pm gimana cara cepat untuk bisa jadi streetballers dengan cara otodidak?
    tips buat trik-trik!!!!
  4. flipz Says:
    December 9th, 2008 at 9:01 am keren bro….boleh juga……
    bakal seru kalo’ lawan all star IBL..tambah lagi entertaimentnya…
    n buat ngebuktiin ma orang2 yang menghina streetball…
  5. Indra aka slow motion Says:
    December 11th, 2008 at 8:03 am oooowwww its so fantastic kalo bisa di tampilkan di salah satu stasiun TV
  6. simple frank Says:
    December 22nd, 2008 at 3:09 pm i don’t think so…. it’s very very very very so bad idea. coz we got ur style but at IBL we can create our style. piss out man……
  7. Rybenn Says:
    December 28th, 2008 at 1:48 am when IBL game started??????
  8. Rybenn Says:
    December 28th, 2008 at 1:51 am WHEH IBL GAME STARTED?????????
    TELL ME PLEASE
  9. tedi Says:
    January 9th, 2009 at 7:42 pm Have must for IBL. Its a great basket event in indonesia!!!!!!!
  10. sigit purwoko Says:
    January 11th, 2009 at 7:08 pm I agree LA LIGHT to main sponsorship IBL 2009

Salam Sukses dan Luar biasa buat LA LIGHT

  • Win 100 Says:
    January 15th, 2009 at 3:11 pm IBL sudah tidak menarik lagi, cenderung membosankan. Cuma melihat shooting n Lay up. Salah satu cara membuat IBL menjadi menarik dengan mencontoh apa yang dilakukan NBA, meniadakan zone defence.
  • Pastinya seru kalo IBL Allstar versus LA Streetball Allstar, asalkan rule-nya pake LA Streetball.

  • Trouble_MakeR Says:
    January 17th, 2009 at 2:05 am Cooll…
  • Kepp spirit streetball indonesia…

    Streetball is not crime “LOVE” it Or “LEAVE” it…

  • <span style=”font-size:x-small;color:#800000;”>insane Says:
    January 19th, 2009 at 4:15 pm Dear all ..
  • “.. Pro dan kontra pasti akan selalu ada, namun kita juga perlu berpikir secara lebih luas akan segala dampak yang akan terjadi, mari kita dukung yang positif dan meminimalis sisi negatifnya. bukan tidak mungkin LA lights Streetball Allstar bisa berada di satu lapangan yang sama dengan IBL Allstar ..” (Hmmm, sounds Great huh??!)

    Flash back dikit, sebenernya kampanye bahwa ’streetball is basketball’ memang sudah kami lakukan sejak awal ketika kami memulai ini semua, kami sadar akan basic basket dan fundamental basket yang sudah seharusnya dimiliki oleh para pelaku streetball di Indonesia.

    Masih ingat awal-awal kompetisi LA.Lights Streetball 2005 digelar, saat itu tricks dan moves streetball yang terjadi merupakan bagian dari permainan yang kami lakukan secara ‘iklas’ tanpa harus mengharapkan ‘point breaker’ dari juri atau Mc. Saya pun sebagai salah satu orang yang saat itu turut serta dalam hal pembuatan peraturan LA.Lights Streetball 2005 ingin mencoba menciptakan suasana game streetball yang berdaya kompetitif tinggi tanpa meninggalkan unsur fun dan entertaint. Makanya saya & teman-teman EO dari SAGAM mencoba mengadopsi & mengkombained beberapa peraturan dari EBC (Entertainment Basketball Classic) dan FIBA. (*cuma memang saat itu untuk nge’dunk kita beri nilai 3 point. Ini kami lakukan semata-mata untuk memberi apresiasi kepada teman-teman yang bisa ngedunk di game biar gamenya jadi lebih berwarna dan semakin menarik)

    Apa sih EBC ?? EBC adalah tempat berlangsungnya kompetisi streetball di New York, lokasinya di Manhattan No. 155th. (http://www.harlemlive.org/community/parks/ruckerpark/) Ini salah satu kompetisi bola basket jalanan terbesar yang dapat mencuri perhatian seorang Kepala Negara AS saat itu (Bill Clinton) untuk datang. Di tempat ini pula para jawara streetball dan NBA saling mengadu skills. Disinilah tempat para pebasket jalanan dan profesional mendapatkan sebuah pengakuan / nickname. Disinilah tempat pembaptisan mereka. Knp para pemain NBA mau bermain di Rucker Park? Karena mereka tertantang untuk beradu skills dengan para streetballer. Karena ini pesta bolabasket ala jalanan yang ditunggu satu tahun sekali oleh para pelaku dan penggemarnya (sama seperti LA.Lights Streetball) Di luar itu mengapa pemain NBA mau main dan ikut berlaga karena peraturannya tidak ‘nyeleneh’. Real basket. Real Game. Dan tidak ada point breaker. Klo di Indonesia, rulesnya ‘nyeleneh’. Masa nge’trik’ pemain lawan apabila berhasil diberi nilai / point breaker. Yo, people .. That’s the biggest mistake of Indonesian streetball competition. Kan biar beda sama peraturan streetball tiap negara? Lain lubuk lain belalang. Memang benar menampilkan yang beda itu sah-sah aja, tapi pernah berpikir ngk dengan adanya rules beda ini (point breaker) akan memaksa anak-anak yang baru main streetball di Indonesia bisanya cuma ngerjain orang aja tapi ngk bisa lay-up atau shoot. Parah!! Headache sama Professor jg sedih kali liat ini semua .. Tapi knp mereka mau dateng jd bintang tamu? Mungkin karena bayaran mereka lumayan gede makanya mereka juga mau jadi bintang tamu di indonesia tapi klo suruh mereka berkata jujur ttg kompetisi ini mereka juga akan bilang klo indonesian streetball competition is sucks !! Bukti nyata saat wawancara professor di Majalah SLAM Indonesia edisi Oktober 2008. Ketika ditanya apa pendapatnya ttg NOTIC? Dia bilang Junk, yang artinya sama dengan ’sampah’ .. (FYI, NOTIC adalah salah satu Tim Streetball asal Vancouver, canada yang membawa elemen freestyle basket pada setiap game dan permainan mereka) So .. dengan kata lain Junk, Sucks dan sampah buat streetball yang dimainkan seperti itu .. Bener ngk? Sorry, no offense itulah yang banyak temen-temen konvensional juga bilang saat mereka liat ’streetballer’ indonesia yang bisanya cuma nge’trik’ doang ..

    (Hmmm, tapi di satu sisi susah juga jadi streetballer di tanah air ini. Kalo mainnya ngk banyak gaya, ntar pihak sponsor ngk suka sama permainan kita. Trus juri juga ngk akan milih kita buat jadi allstars. Karena pihak sponsor udh taunya klo streetball adalah permainan banyak gaya so klo mau masuk allstars harus banyak gaya .. Sementara klo kita mainnya banyak gaya seperti itu nanti dibilang sampah .. Bingung kan ??!)

    Nah balik lagi ke statement di atas, “bukan tidak mungkin LA lights Streetball Allstar bisa berada di satu lapangan yang sama dengan IBL Allstar..” Hmmm, kayanya ngk mungkin banget terjadi kalo rules streetballnya masih ada point breaker. Kayanya para pemain IBL juga bakalan mikir berulang-ulang deh untuk main sama streetballer indonesia. Mana mau seorang bintang IBL seperti Deny Sumargo atau Kelly Purwanto jadi bahan nge’trik’ pemain streetball Indonesia? Ditambah yang nge’trik’ mereka ternyata ngk bisa lay-up atau nge’shoot ??!! hahaha .. parah man !! Mimpi itu namanya .. :) Waktunya duduk bareng buat bikin peraturan baru dan mengkampanyekan streetball is basketball .. ‘tul ngk coach ?? :)

    Oke, terakhir menjawab pertanyaan polling ..
    Setujukah IBL di ambil LA.Lights ??

    Hmmm, kasih gambaran aja ya ke temen-temen semua ..
    Saya anggap Djarum Super seorang ayah. Punya anak pertama yang punya hobby main basket dari istri ke-empat yang namanya LA.Lights, anaknya bernama LA.Lights Streetball (diluar anak yang punya hobby nyanyi, automotive dll) Tahun 2005 si ‘anak’ langsung dibeliin sepeda. Tahun 2006 si anak minta motor dan diturutin sama ibunya. Tahun 2007 minta mobil honda jazz, dibeliin juga sama ibunya. *maklum bapaknya pengusaha terkenal jadi kaya raya. hehehe ..* Tahun 2008 minta mobil Mercy Sports dua pintu, juga dibeliin. Hmmm, Tahun 2009 si anak pertama denger klo si bapak mau adopsi anak. Namanya IBL. Hmmmm, pikiran si bapak biar si anak pertama ada temennya. Mulia sih !! Tapi si bapak lupa klo si Ibu bakal jadi mulai kurang perhatian karena sekarang anaknya ada dua. Trus si bapak juga mikirin ngk tuh kalo si anak pertama bakal iri sama si anak adopsi ini? Karena sudah pasti bapak dan ibu akan full attention sama si anak adopsi ini karena memang butuh perhatian extra. Hmmm, yang ada di kepala saya sih simple. Kasian si anak pertama .. Wong, waktu anak cuma satu aja masih banyak kebutuhan si anak pertama yang ngk dipenuhi! Masih kurangnya perhatian! Masih kurangnya appresiasi terhadap para streetballer itu sendiri? Jadi intinya masih ada PR dan agenda yang blom terlaksana .. Dan sekarang bapak & ibu sudah mau adopsi anak baru ??!! Hiks ..😥

    Regards,
    Richard ‘insane’ LatunusaDikutip dari:www.google.com

    3 Tanggapan to “IBL VS STREETBALLERS ALL STAR”

    1. Pastinya seru kalo IBL Allstar versus LA Streetball Allstar, asalkan rule-nya pake LA Streetball.

    2. ya jelas menag ibl lah

    3. gw 100 persen setuju ama bro denny


    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: